Sharing Knowledge Sesama Guru

Saya  terdorong menulis ini karena pengalaman yang saya jalani sebagai guru yang mendapatkan tugas sebagai team leader pada sekolah tempat saya mengajar. Tugas sebagai team leader dimulai  di bulan juli 2012, sebuah posisi sebagai ketua tim yang terdiri atas 12 rekan-rekan guru mata pelajaran sosial.  Jujur saja pada saat menerima tugas sebagai ketua tim, saya diliputi pertanyaan  akankah saya bisa membawa tim ini menjadi lebih baik dimasa yang akan datang? Apakah semua anggota tim bisa saling belajar satu dengan yang lainnya? Bagaimana guru muda dan guru senior yang sudah berpengalaman bisa saling melengkapi satu dengan yang lainnya?.  Hal ini yang mendorong saya untuk memikirkan sekiranya hal apa yang dapat membuat anggota tim bisa saling belajar satu dengan yang lainnya. Bila dilihat dari karakteristik keseluruhan anggota, sungguh saya bersyukur karena mereka terdiri atas para guru yang memiliki potensi dan kompetensi sebagai guru.

Hal pertama yang saya amati adalah bahwa rekan-rekan tim memiliki potensi, pengalaman dan dedikasi terhadap sekolah, bahkan ada beberapa guru yang memiliki pengalaman mengajar 15 tahun lebih. Selain ada yang berpengalaman mengajar di atas 15 tahun, namun ada juga yang pengalamannya di bawah 5 tahun, bahkan ada pula guru baru yang masuk di tahun pertamanya, yang berarti belum mengetahui mengenai budaya sekolah yang terbangun. Sangat bervariasi bukan? Kondisi ini mendorong saya memikirkan sekiranya hal apa yang dapat membuat kami nge- blend dalam berbagi pengalaman belajar.

Memang akan sulit apabila rekan-rekan memiliki variasi karakter dan pengalaman sebagai guru. Gap pengalaman ini mendorong saya untuk kembali membuka matakuliah mengenai Knowledge Management yang pernah saya pelajari di bangku kuliah. Pemikiran simplenya adalah sebagai tim kami harus bisa saling berbagi pengalaman tanpa terlalu menonjolkan senioritas tapi menekankan kepada kesetaraan dalam belajar bersama.

Apa itu sharing knowledge?

Keyakinan yang saya miliki pada saat awal memimpin tim adalah bahwa pada dasarnya setiap orang memiliki pengetahuan, yaitu pengetahuan yang tersimpan dalam otak, dimana pengetahuan tersebut diperoleh seiring dengan proses belajar yang sudah terjadi sepanjang hidup sesuai dengan pengalaman masing-masing. Jadi asumsinya adalah bahwa keseluruhan anggota tim memiliki pengetahuan yang berbeda. Misalnya saja rekan yang masih baru mengajar pastilah memiliki idealisme mengajar yang  lebih diiringi semangat yang tinggi, sementara bagi yang sudah banyak pengalaman akan kaya akan penerapan teori dalam pengajaran di kelas. Kesadaran akan kondisi inilah yang mendorong saya berusaha ingin membiasakan berbagi pengalaman dengan sesama anggota tim dalam bentuk diskusi yang memang memanfaatkan 10-15 menit dari waktu pertemuan 45 menit yang memang tersedia bagi kami untuk team meeting (team meeting dilakukan seminggu sekali). Tentu saja waktu yang tersedia formal akan kami isi selain untuk berdiskusi mengenai hal-hal yang penting berkaitan dengan sekolah namun juga dengan pengaturan yang baik, ada saatnya kami memanfatkannya 15 menit setidaknya sebulan sekali untuk berbagi pengalaman berdasarkan pengembangan pengajaran yang berlangsung di dalam kelas.

Mengapa sharing knowledge penting ?

Pengetahuan terletak pada individu dan diciptakan oleh individu (Nonaka dan Takeuchi, 1995). Sumber pengetahuan masing-masing rekan sebagai individu perlu untuk dijaga dan dikelola dengan baik. Sebagaimana diutrakan oleh Morling dan Yankhlef (1999) bahwa yang akan menentukan kesuksesan tercapainya kemaksimalam kinerja dalam sebuah lembaga dalam hal ini sekolah adalah kemampuan untuk mengelola aset pemngetahuan, salah satunya guru sebagai aset penting sekolah.

Setiap manusia pada dasarnya memiliki tacit knowledge yaitu pengetahuan yang melekat pada pengalaman masing-masing individu dan melibatkan faktor-faktor intangible, seperti perspektif masing-masing individu, keyakinan yang dimiliki setiap individu, dan penilaian terhadap sesuatu yang berbeda-beda dari masing-masing individu. Jadi dengan berbagi pebgalaman dalam situasi yang informal yang terarah saya yakin rekan-rekan tim bisa saling berbagi satu dengan yang lainnya, saling belajar.

Bagaimana penerapannya ?

Dapatkah dibayangkan apabila guru yang kaya akan pengalaman akan berbagi dengan rekan guru yang masih baru dalam mengajar, guru yang masih kagok dalam mengaplikasikan metode belajar? Atau dapatkah dibayangkan seorang guru senior mau mendengarkan rekan guru muda yang idealis yang update akan teknologi dan perkembangan teknis dunia pendidikan yang saat ini sedang mengembangkan sosial media  seperti twitter, pinterest, edmodo ?. Guru senior sebagai immigrant digital belajar mengenai colaborative learning dengan menggunakan sosial media?

Ya, cara untuk menerapkannya sangat sederhana, yaitu dengan sharing alias berbagi pengetahuan. Berbagi hal yang dianggapnya menarik yang pernah dilakukannya didalam kelas. Simple sekali.  Hal yang pertama kami lakukan adalah kami menentukan urutan sharing satu dengan yang lainnya dengan menggunakan jobs stik, yaitu stik ice cream yang kami beri nomor sejumlah anggota yang ada yaitu nomor 1-12. Jadi secara fair kami akan mendapatkan urutan berbagi pengalaman😀. Rekan yang pertama berbagi pengalaman seorang guru muda yang memperkenalkan kami dengan menggunakan prezi sebagai media presentasi. Hal ini terasa menarik karena sebagian besar masih kami menggunakan power point😀, rekan ini hanya menjelaskan selama 15 menit mengenai apa itu prezi, contohnya, dan sejauh mana ia menggunakan prezi dalam pembelajaran di kelas yang dapat membuat siswa lebih semangat karena animasi yang lebih menarik dibandingkan dengan prezi. Nah, supaya waktu meeting tidak terpakai terlalu lama maka masing-masing kami akan belajar di luar waktu meeting alias di sela waktu kerja untuk dapat meningkatkan kemampuan membuat bahan presentasi materi ajar dengan lebih menarik.

Suatu waktu rekan saya yang kedua berbagi mengenai penggunan edmodo sebagai satu langkah penerapan konsep belajar blended learning😀, tentu saja menarik, karena sebagian besar guru masih mengandalkan tatap muka sebagai yang utama, padahal saat ini zaman sudah mendesak para guru untuk mau belajar mengenai pembelajaran blended dengan memanfaatkan teknologi untuk meningkatkan komunikasi penyampaian materi ajar. Penyampaiannya halnya 15 menit, kalau mau belajar ya kami secara individual akan bertanya diluar waktu meeting, bahkan bisa saja setelah pulang sekolah.

Masih banyak lagi hal sudah kami bagikan dalam tim, contohnya saja metode belajar komik untuk pembelajaran di kelas IPS terpadu untuk SMP dengan hasil belajar siswa yang menarik, yang mendorong kami mau memanfaatkan berbagai metode belajar sehingga pembelajaran di kelas bisa lebih menarik. Selain itu ada juga guru yang sudah melakukan Penelitian Tindakan Kelas  yang mendorong kami untuk mau mengembangkan diri untuk mengevaluasi sebuah penggunaan metode belajar dalam bentuk riset.

Proses sharing knowledge yang kami jalankan dalam tim memang sangat sederhana, sebagai team leader saya tidak mamaksakan rekan kerja untuk membagikan sesuatu  yang sulit, cukup dengan share mengenai apa yang sudah dilakukan di kelas sehingga kami satu sama lain bisa tahu dan mendapatkan ide bahkan skill satu dengan yang lainnya. Bila mereka ingin berbagi mengenai penanganan terhadap siswa yang tidak disiplin, tips dalam menciptakan class room management, tentu saja bisa! Suasana formal yang santai membuat kami akhirnya pelan-pelan dapat saling belajar satu dengan yang lainnya. Bukankah ini merupakan Personal Development ? Guru memang bertugas untuk mengajar, namun di saat yang bersamaan seorang guru dituntut untuk terus mau belajar. Dengan sharing Knowledge pembiasaan berbagi pengetahuan dapat mengasilkan sebuah proses belajar bersama-sama yang dapat meningkatkan kemampuan dan mengubah potensi menjadi kompetensi  maksimal serta meningkatkan kinerja guru yang akan berdampak pada peningkatan mutu sekolah.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s